Era Keluar Negara

Biasanya orang kampung, bukan saja tidak ke luar negara, hendak keluar dari kampungnya pergi ke bandar pun susah. Ada ramai orang Malaysia yang tidak pernah ke Kuala Lumpur. Begitu juga yang banyak buat pasport antarabangsa di pejabat imigresen itu bukan orang Melayu Islam. Sebab kosnya mahal. Orang-orang middle class yang merupakan majoriti rakyat Malaysia, paling baik hanya dapat pergi Mekah.

Dan kalau ada yang terpaksa ke luar negeri kerana dibuang atau atas urusan-urusan yang diarahkan hanya mampu untuk berada di satu tempat yang ditetapkan sahaja. Bukanlah suatu yang mudah untuk berada di mana-mana di luar negara. Kosnya terlalu tinggi dan biasanya manusia tidak mampu.

Maka, adalah suatu yang luar biasa yang sungguh ajaib bilamana Abuya, orang Pilin yang miskin, asalnya tidak bersekolah tinggi, tiada jawatan apa-apa, tidak disokong oleh mana-mana jutawan, tanpa berhutang, telah berjaya hidup tujuh tahun berturut-turut di luar negara bersama satu rombongan jemaahnya, pergi ke 3/4 dunia dan membuka 20 cawangan jemaahnya di luar negara. Selama itu pula kalau Abuya ke mana-mana adalah dengan kapal terbang, makan di restoran dan tinggal di hotel. Kemudian bergerak dengan kenderaan darat yang memuatkan paling kurang lima orang untuk sampai ke seluruh pelosok ceruk rantau negara yang dilawati itu. Jutawan atau billionaire pun tidak akan mampu berbuat seperti ini!
Ketika bergelanggang di luar negara itu, Abuya bertemu dengan pembesar-pembesar negara berkenaan, pegawaipegawai, pelajar dan rakyat biasa serta businessman, memahami muka bumi, iklim dan cuaca, bahasa, budaya, cara hidup, sumber pendapatan, watak bangsa dan agama, keistimewaan dan kekurangan mereka, jenis kenderaan dan binatang ternak mereka. Pendeknya, Abuya faham sungguh watak-watak negara dan bangsa yang dilawatinya. Wajah dunia Abuya tatap sungguh-sungguh untuk melihat di mana cacat celanya dan keistimewaannya. Faham sungguhlah Abuya itu akan sejauh mana kekuatan dan kelemahan dunia.

Tahulah juga beliau apa rahsianya mereka jadi begitu dan apa jalan keluar untuk umat Islam kembali kuat. Negara-negara maju yang dijadikan kiblat umat Islam pun Abuya baca perihal rahsia kekuatan dan kelemahan mereka. Abuya betulbetul diberi peluang belajar secara langsung tentang sejarah, geografi, budaya dan bangsa sesuatu negara yang memenuhi dunia ini. Berikut ialah beberapa negara yang Abuya betulbetul study dan lama tinggal di sana:

A. Turki
Sepuluh kali Abuya buat ‘landing’ dan ‘take-off’ di Ankara, Turki. Setiap kali ke sana, Abuya mengambil masa tiga minggu. Ertinya tiga puluh minggu semuanya Abuya tinggal di Turki. Setiap hari adalah lawatan dan bertemu masyarakat. Dari utara ke selatan Turki Abuya datangi, dari barat ke timurnya Abuya masuki. Seluruh sejarahnya Abuya bongkar, semua peringkat masyarakat Abuya ziarah dan akhirnya Abuya ‘bertemu’ dengan Nabi Ibrahim di tempat dia dibakar oleh kaumnya.

Rupanya Turki sangat dirahsiakan oleh Barat sebab di dalamnya umat Islam boleh dapat kekuatan untuk bangkit semula. Turki bukankah baru sahaja jatuh iaitu kejatuhannya berlaku 700 tahun yang lalu, tetapi sebelum itu ia memerintah 29 buah negara di dua benua Eropah dan Asia Barat atas nama Islam. Kekuatannya masih boleh dibaca dengan jelas pada kehebatan masjid-masjid, bangunan-bangunan sejarah, makam-makam tokohnya dan kitab-kitabnya.
Barat sangat takut umat Islam tahu rahsia sebenar kekuatan umat Islam. Jadi Turki ditutup sejarahnya, tapi Abuya pergi dan dapatkan semula.

Memang segalanya bermula bilamana umat Islam mahu bertaqwa kepada Allah. Dan segalanya hancur bilamana umat Islam kehilangan Tuhan. Tapi Barat berkata, umat Islam mesti bermula dari ekonomi dan pembangunan. Dan sedaya upaya, dengan tipu helah dan taktik kotornya, Barat mengkarutkan dan menyesatkan usaha-usaha taqwa. Tokoh-tokoh pejuang dipamerkan kepada dunia sebagai watak-watak ganas dan jahat. Mustafa Kamal Attartuk yang merosakkan agama atas nama agama itu, dibesarkan sungguh-sungguh. Sekularisme kini menguasai Turki 100%. Tidak sedikit rakyatnya masuk Kristian.

B. Indonesia

Tujuh kali Abuya round mengembara ke seluruh pelosok bumi Indonesia dengan kenderaan darat. Dari Aceh ke Maroke, dari Jakarta ke Lombok. Bagaikan negara sendiri, Abuya berumah tangga di sana. Sementelahan memang ramai pengikut Abuya di sana. Bertahun-tahun lamanya Abuya tinggal di sana. Tapi bukan berturut-turut. Abuya wataknya tidak tinggal di satu tempat lebih dari sepuluh hari. Beliau akan membaharui musafir untuk kekalkan sembahyang jamak qasar. Jadi dia bergerak terus-menerus tapi sering mengulangi mana-mana tempat yang disasarkannya.

Indonesia Abuya ulang bertubi-tubi sampai beliau dapat ‘menguasai’ negara tetangga itu. Dahsyatnya Abuya berjuang hingga berjaya mengalih arah pandangan umat Islam dari Indonesia ke Malaysia. Ertinya kalau sebelum Abuya bergerak di sana, umat Islam Malaysia merujuk agama ke Indonesia, tapi sesudahnya, orang Indonesia datang ke Malaysia untuk belajar agama.

Di Padang, Abuya terjun betul-betul di pusat Wahabi. Teruk jugalah kena serangan, tetapi hari ini Padang sudah menerima Abuya, tunduk pada ajarannya dan ramai orang di sana berdatangan kepada Abuya.

Berapa ramai jeneral-jeneral Indonesia datang kepada Abuya kerana bertanyakan penyelesaian masalah bangsa? Pak Gus Dur sebelum naik menjadi Presiden telah dipapah, mendatangi Abuya kerana katanya, “Paranormal di sana minta saya didoakan dan direstui oleh Syeikh Malaysia.”

Hingga kini, Indonesia memang berhubung dengan Abuya untuk bertanya itu dan ini bilamana Indonesia ditimpa sesuatu. Tsunami di Aceh adalah risiko dari peperangan yang dibuat oleh Jakarta kepada GAM. Walhal Abuya sebelumnya telah mengingatkan perihal risiko itu kalau perang dibuat juga.

C. Jordan

Amman memang point paling penting dalam sejarah perjuangan Abuya. Di sanalah Abuya memulakan pendaratannya untuk meneroka bumi. Di sanalah Abuya mendapat sokongan kuat di peringkat antarabangsa, untuk meneruskan ajarannya dan gerakannya. Abuya punya keluarga di sana yang sangat menyayangi dan mengkaguminya. Kalau bukan kerana cinta Abuya pada Malaysia, sebenarnya beliau sudah disiapkan rumah besar di sana.

Abuya mendapat ramai kawan dan penyokong di sana hingga membolehkan Rufaqa’ mempunyai kafe dan Asia Mart di Amman. Ada juga sekolah Abuya, ada studio dan Mawaddah aktif di sana sampai masuk televisyen. Rasanya belum ada lagi individu dari Malaysia, mahupun jemaah yang berbuat seperti apa yang Abuya buat ini di Amman. Malah kedutaan Malaysia pun ikut promosi kafe Rufaqa’ ini kepada tetamunya.

Perkampungan Rufaqa’ di Jordan sesungguhnya adalah persiapan Abuya untuk stesen menyambut kebangkitan di peringkat antarabangsa. Dan kini Allah izinkan untuk sayapnya tumbuh di Damsyik, Syria.

D. Thailand

Umpama kerajaan Habsyi yang tidak Islam tetapi sangat menyokong Rasulullah, demikianlah Thai kepada Abuya. Pertemuan-pertemuan dengan para pembesar Thai oleh Abuya dan orang-orangnya bukan sekali dua dan bukan rahsia lagi. Dari dulu sampai sekarang Rufaqa’ bebas bergerak dari utara ke selatan Thailand, di majlis-majlis kerajaan yang rasmi dan bertaraf dunia, Mawaddah dan Rufaqa’ menjadi tetamu penting di Bangkok. Seperti Indonesia, Thailand melihat Abuya sebagai aset yang dipakai untuk selesaikan masalah negara.

Abuya lama di Thailand, akibatnya bukan Abuya pandai berbahasa Thai, tapi sudah ramai orang Thailand boleh cakap Melayu. Ajaib, buku-buku Abuya dirujuk di sana. Sajak-sajak Abuya bergema di radio dan TV Thailand dalam bentuk lagu yang sudah diterjemahkan.

Abuya ada keluarga di Chiengmai. Tidak sia-sia bertahuntahun Abuya merayau-rayau ke seluruh Thailand. Di Phuket, Rufaqa’ sangat popular. Ada menantu Abuya orang Phuket dan pengaruh Abuya di sana cukup besar.

Di selatan Thai, Abuya diminta untuk ikut sama selesaikan masalah umat Islam. Islam Kasih Sayang yang Abuya perkenalkan telah diberi penghormatan oleh Bangkok. Hinggakan kedutaan Amerika pernah mengucapkan tahniah kepada Rufaqa’ kerana program Islam Kasih Sayang di Phuket.

E. Australia

Ulang-alik Abuya ke Australia dan orang-orangnya tidak siasia. Meredah padang pasir dan padang rumput Australia yang luas itu tidak rugi bagi Rufaqa’. Abuya memasuki bandarbandar dan kampung-kampungnya. Rupa-rupanyanya untuk dipertemukan dengan umat Islam tempatan yang sudah separuh kafir.

Kini Abuya kuat di Australia. Kafeteria Abuya di Perth adalah tempat singgah orang-orang Malaysia ke Australia. Sultan Mizan pun ada menghantar anaknya kepada orang-orang Rufaqa’ di Australia untuk mengaji.

Islam yang Abuya bawa, banyak menawan hati orang-orang putih Australia. Sampaikan pernah di majlis Perdana Menteri John Howard pun Mawaddah boleh masuk, bernasyid sebanyak lima buah lagu dan bergambar dengan isteri dan PM tersebut. Islam Kasih Sayang yang Abuya pamerkan terbukti disenangi oleh orang bukan Islam.

F. Mesir

Abuya lama di Mesir. Seluruh Mesir hingga ke kampungkampung pedalaman beliau pergi. Sarapan pagi di gerai-gerai kampung yang miskin pun Abuya lakukan. Abuya bagaikan menziarahi rakyatnya dan menghiburkan mereka. 1001 jenis pengalaman yang Abuya kuasai. Singai Nil itu berkali-kali Abuya belayar di dalamnya. Makam Hasan Al Banna dan para pejuang Ikhwan Abuya ziarahi. Piramid memang tempat Abuya bersantai. Unta dan kuda binatang yang paling Abuya minati, kerana ianya tunggangan Rasulullah. Masjid-masjid besar lahirkan ulama-ulama besar tempat Abuya iktikaf. Universiti Al Azhar, walaupun Abuya tidak belajar di sana, tapi sempat menjadi pensyarahnya. Tidak sedikit lulusan di sana menjadi pengikut Abuya.

Mesir, padamnya Islam dan gerakan Hasan Al Banna banyak mengajar Abuya. Abuya tahu selok-belok untuk bangkitkan Islam. Bahayanya dan jalan selamatnya. Abuya bangun dengan sejarah hitam yang masih hidup di Mesir. Ramai ulama di sana menjadi kawan Abuya. Mereka semua merindui datang kembalinya Islam tetapi tidak mampu berbuat apaapa. Mereka mengharap Timur Jauh datang menyelamatkan mereka. Sekarang Rufaqa’ sedang bertapak semula di sana.

G. Pakistan

Abuya suka Pakistan. Tapi di suatu sudut, Abuya juga tidak suka akan Pakistan. ‘Pakistan Islamic Country, best in the world’ itulah motonya. Murah tapi menjijikkan. Tiada di mana-mana dunia selain Karachi itu, binatang-binatang dan kekotoran memenuhi bandar rayanya. Kemiskinan cukup menonjol. Kekayaan di sudut-sudut tertentu sahaja. Penipuan dan pergaduhan adalah budaya yang begitu menyerlah. Abuya tahu Pakistan jadi begitu bukan kebetulan atau terjadi dengan sendiri. Ia perancangan rapi musuh Islam untuk pamerkan demikian hinanya Islamic Country. Umpama pondok-pondok pesantren yang dunia tiada selera untuk ke sana. Orang Islam lebih senang dengan New York, London, Jerman, Perancis tapi tidak dengan Mesir dan Pakistan, Turki dan Syria.

Tidak seperti umat Islam lain, Abuya dengan cita-citanya bersama Allah, Rasulullah dan Imam Mahdi sebenarnya, sedang meneliti di mana point untuk memulakan pembaikan bangsa-bangsa yang sudah tidak bermaya, hidup atas percaturan musuhnya semata-mata. Allah yang Maha Kuasa kini sedang menjatuhkan Barat kerana doa Abuya yang dibuat setiap kali selepas sembahyang sejak 60 tahun. Bahkan doa itu dibaca di muka bumi ini sejak 200 tahun dulu oleh Sayidi Syeikh As Suhaimi. Turun-temurun sampai ke sini hingga ke anak cucu mendoakan agar Tuhan menangkan Islam, hancurkan musuh-musuh Tuhan. Itulah harapan yang disembahkan ke hadrat Tuhan lima kali sehari oleh Abuya dan orang-orangnya.

Abuya ke luar negara kerana kekayaan yang Allah rezekikan kepadanya. Pemimpin Ikhwan itu diwajibkan Tuhan untuk memahami dunia dan segala jatuh bangunnya.

Pengajian kepimpinan yang Tuhan lakukan untuk Abuya tidak sama seperti dunia melahirkan pemimpinnya. Secara live Abuya memasuki kelas-kelas pengajian bangsa-bangsa, bahasa-bahasa dan budaya-budaya manusia sedunia. Secara langsung Abuya menatap sejarah yang akan berulang. Tujuh tahun masa yang cukup untuk seorang student menguasai ilmu kepimpinan peringkat dunia. Pengaruh Abuya yang terpendam itu sudah cukup untuk beliau mampu muncul di peringkat antarabangsa.

No comments: