Sepuluh Tahun ISA

Julai, tahun 1994, Abuya bercakap pada Datuk Norian Mai, Timbalan Ketua Polis Negara (ketika itu), “Kalau buat juga kerja menghancurkan badan Islam ini (Arqam) kami tak lawan, tapi Mahathir (PM) dan Anwar (TPM) akan jatuh.”

“Baiklah,” kata Norian Mai, “Kerajaan sudah buat keputusan, kami akan guna ISA kepada kamu dan kalau kamu tak lawan, senanglah kerja kami.”

Maka sejak itu, Ogos 1994 hingga Oktober 2004, Abuya di-ISAkan manakala Arqam lenyap.
Pada hari Abuya ditangkap, hari itulah juga Abuya bercuti kerana tamatnya kembara tujuh tahun Abuya di luar negara. Sebelumnya Abuya terhalang untuk pulang disebabkan uraura hendak menangkapnya oleh pihak kerajaan. Setelah tujuh tahun selesai berjuang membangunkan jemaah di beberapa negara di dunia, Abuya seolah-olah ‘memaksa’ kerajaan membawanya balik ke Malaysia.

Setelah terbuang tujuh tahun di luar negara, sepatutnya perjuangan Abuya sudah berakhir tetapi sebaliknya ia bertambah kuat dan memaksa kerajaan membuat ekstradiksi untuk mengambil Abuya pulang. Heboh satu dunia pada hari Abuya ditangkap itu. CNN satu-satunya sumber berita yang ada di tempat kejadian di utara Thailand, di mana Abuya dirampas dari jemaahnya untuk dirumahtanggakan di negara sendiri bersama warga KDN, polis dan SB (Cawangan Khas) yang menjadi kakitangan ISA.

Sebenarnya Abuya gembira kerana dapat pulang dan dapat hidup bersama Malaysia. Sedangkan tujuh tahun sebelumnya berada bersama masyarakat antarabangsa semata-mata. Apa salahnya dapat tinggal dengan manusia-manusia yang cukup penting bagi keselamatan negara? Sedangkan tanpa cara ini mana mungkin boleh bersua muka dengan golongan eksklusif ini? Duduk-duduk dan berbincang-bincang dengan mereka. Jangan-jangan boleh menghasilkan sesuatu yang cukup menguntungkan. Sedangkan di luar negara, hidup di tengah-tengah bangsa asing, lain budaya, lain bahasa pun rasanya begitu untungnya untuk perjuangan, ini kan pula sesama warganegara sebangsa dan seagama?

Ya betul, ISA rupanya majlis perbincangan perihal keselamatan. Satu pihak perjuangkan keselamatan dan kebenaran, satu pihak lagi pun memang memperjuangkan perkara-perkara yang sama. Masya-Allah, sungguh ajaib. Pertemuannya amat bermakna. Percayakah anda bahawa di bilik interrogation berhawa dingin itu, terjalin ikatan sefahaman antara yang ditangkap dengan yang menangkap? Bila kebenaran ditemukan, kuasa Allah telah menyatukannya.

Anda percaya atau tidak bahawa di akhir-akhirnya, selepas 10 tahun, di hari dibebaskan, Abuya berkata, “Saya akan bagi kerjasama dengan Kerajaan Islam Hadhari” dan ISA berkata, “Selamat pulang sirih ke gagangnya, belut ke lubuknya dan selesaikanlah masalah negara yang terjadi sepanjang ketiadaan tuan.”

Sepuluh tahun sebenarnya proses menyatukan dua perjuangan. Sepuluh tahun jugalah proses menurunkan kedua dua Mahathir dan Anwar untuk diciptakan Malaysia sebagai negara Islam Hadhari.

Satu hari ketika Abuya memulakan pembangunan bandar Rufaqa’ di Bandar Country Homes pada 30 Oktober 1997, yakni pembukaan pasar raya Ikhwan, polis dan SB Rawang bertanya, “Kenapa buka kedai?”
“Tuan, keluarga saya besar, anak-anak, menantu-menantu dan cucu-cucu saya ramai. Kalau tidak ada kedai sendiri takuttakut ada mereka yang tak dapat makan dan tak dapat susu. Lagipun saya orang Islam, Tuhan suruh hidup di atas usaha sendiri,” jawab Abuya.
“Mana ustaz dapat duit?” SB tanya lagi.
“Dari Tuhan,” kata Abuya. Ini membuatkan SB hairan. Tak
lama selepas itu, Abuya buka klinik pula.
SB tanya lagi, “Mengapa buka klinik?”
“Saya kena pastikan semua keluarga saya ikut cara hidup Islam. Saya bertanggungjawab kepada keluarga besar saya ini supaya tidak terlibat dengan kaedah perubatan yang tidak mengikut syariat Islam terutama dalam hal bersalin,” kata Abuya.

Demikianlah satu-persatu projek dibangunkan oleh Abuya dan difahamkan kepada SB yang Islam atau bukan Islam ten-tang tujuannya. Apabila bandar Rufaqa’ itu sempurna, lengkap dengan panggung wayang Islamnya sekali, Abuya beritahu teman-teman SBnya itu, bahawa beliau telah menjayakan has-rat kerajaan yang mahukan orang Melayu membangunkan ekonomi sendiri. Sekalian SB di pejabat itu pun akur dan apabila ada pihak-pihak hasad dengki minta ditutup sahaja bandar itu dan minta Abuya dikeluarkan dari Rawang ke Labuan, maka SB berkata, “Jangan tutup projek ekonomi Melayu itu. Biar kami pantau, awasi dari unsur-unsur negatifnya.” Di antara SB itu ada yang bukan Islam iaitu Mr. Asyok.

DI LABUAN

Ini ialah perancangan terakhir kerajaan Malaysia pada tahun 2002 untuk tamatkan riwayat perjuangan Abuya, setelah didahului oleh berbagai-bagai plan sebelumnya. Yakni setelah diharamkan berkali-kali. Setiap kali diharamkan itu, semua orang berfikir, “Habislah Arqam.” Tapi setiap kali itulah Arqam terus hidup.

Ada SB cakap pada saya dan Abuya, “Kami ikuti ustaz sejak mula-mula Arqam ditubuhkan. Ketika krisis dengan Akbar Anang tahun 1978, kami dapati ustaz dapat menguasai suasana. Waktu krisis dengan Mokhtar Yaakub pada 1984 lagi, ustaz memenanginya. Sungguh mengejutkan kami. Sangat tak logik. Ramai orang bertanya-tanya, apa kekuatan Ustaz Ashaari sebenarnya. Dengan Akbar Anang, ustaz menang. Mungkin faktor Akbar Anang hanya ada kelulusan dunia tanpa kelulusan ilmu agama. Tapi dengan Mokhtar yang ada dua-dua kekuatan, sijil dan agama pun boleh tewas di tangan Ustaz Ashaari. Memang ajaib.”

Tapi kata SB itu lagi, “Kali ini dengan Mahathir selesailah.” Sangat yakin nampaknya dia dengan fikirannya itu.

Hinggalah apabila lapan tahun kes Abuya tidak selesaiselesai lagi, ada SB cakap, “Ingatkan senang hadapi Arqam. Rupanya paling susah. Ada, macam tak ada. Tak ada, macam ada.”

Maka di hari Abuya dibebaskan dari ISA setelah 10 tahun berbincang, bertukar fikiran, mencari kebenaran dalam keadaan polis cukup yakin Abuya bukan sebuah ancaman lagi kepada kerajaan bahkan satu aset, maka ada SB yang cakap, “Pulanglah wahai belut ke lubuknya. Pulanglah wahai sirih ke gagangnya. Selesaikanlah segala gejala dalam negara yang berlaku sepanjang ketiadaan tuan.”

Teringat saya, kisah yang berlaku kepada seorang wali besar iaitu Yazid Bustami di Baghdad, Iraq. Selama tujuh tahun dia dikeluarkan dari negaranya, Iraq menderita dengan macam-macam bencana. Akhirnya ada seorang yang beri pandangan, “Kembalikan Yazid ke Baghdad.” Betul, masya-Allah, Iraq jadi aman sekembalinya Yazid. Lalu saya selalu terfikir, siapa yang akan jemput Abuya pulang? Jawapannya ruparupanya sungguh menakjubkan. Abuya dijemput oleh Kementerian Dalam Negeri, Malaysia (KDN). Perdana Menterinya, Abdullah Badawi.

Maka bebaslah Abuya akhirnya setelah menanti dan menunggu selama sepuluh tahun. Kata polis, “Bukan senang untuk bebaskan ustaz. Kami terpaksa mengkaji jauh keluar dan ke dalam. Dan terpaksalah kami katakan, musuh-musuh ustaz masih kuat. Mereka sangat yakin ustaz akan hidupkan semula ajaran yang sudah diharamkan. Bila hendak dibebaskan, mereka tak rekomen ustaz dibebaskan. Jadi ustaz, kalau betul andaian itu, mungkin ustaz akan ditangkap lagi.”

Sebenarnya apa yang musuh-musuh itu cakap memang betul. Sebelum dibebaskan lagi, Rufaqa’ telah muncul menggantikan Arqam. Gambarkanlah kalau Abuya bebas. Cuma pemerhati hendak melihat bagaimana Allah dan Rasul melalui Abuya dapat melepasi halangan itu. Dikatakan ‘Allah dan Rasul’ sebab sudah ramai orang Islam yang yakin sungguh bahawa kekuatan Abuya ialah Allah dan Rasul.

Kalau bukan kuasa Allah, masakan Abuya dan perjuangannya boleh jadi begitu sekali. Cukup banyak bukti-bukti yang Allah buatkan untuk manusia yang berfikir berkata, “Abuya ini kebenaran dari Allah. Ini betul-betul ulangan sejarah yang Allah buatkan untuk perjuangan Islam kali pertama oleh Rasul dan para Sahabat.”

Setiba kami di Labuan, diberilah taklimat-taklimat yang dikira boleh membuatkan Abuya dapat dikembalikan menjadi rakyat biasa di Malaysia. “Kamu akan dihantar pulang nanti di dalam keadaan cukup bersih dan diterima sebagai rakyat Malaysia yang baik.” Begitulah penutup taklimat oleh Tuan Saravanan, Chief Inspektor di Labuan.

Betul, dua tahun kemudian, Abuya dibenarkan pulang. Tapi sebenarnya waktu itu Rufaqa’ sudah menjadi satu syarikat perjuangan Islam yang bertaraf antarabangsa. Berbondong-bondong orang dari dalam dan luar negara datang ke Labuan menerima kepimpinan Abuya. Projek-projek ekonomi tumbuh merecup di Australia, Indonesia, Jordan dan lain-lain negara.

Sekali lagi akal-akal manusia tersasar dalam menjangkakan nasib Abuya. Sebab gerakan ini bukan perancangan akal, tapi ia bersifat roh. Benarlah kata-kata Syeikh Mohsin Al Labban dari Australia. Dia datang pada Abuya pertama kali ketika Abuya ditahan di Rawang setelah mendapat ‘alamat’ dari Rasulullah. Bila mendengar Abuya ditukar ke Labuan, dari Australia dia bersumpah, “Wallahi. Ini ujian terakhir dari Allah untuk kamu. Nescaya kamu akan menang selepas ini.”

Dia ialah ulama nombor satu bagi umat Islam di Australia. Ketika Abuya di Labuan, dia datang menziarahi Abuya sekali lagi. Dan sumpahnya betul-betul menjadi. Ternafilah sumpahsumpah akal yang dibuat selama ini. Di Labuanlah Kerajaan British menamatkan penjajahannya di Malaysia dan di Labuan juga rupanya Allah pilih untuk Abuya menutup ISAnya. Menghentikan krisis dengan kerajaan dalam keadaan Mahathir dan Anwar sudah dijatuhkan dari kekuasaannya. SB yang menyambut kepulangan berkata dengan jelas, “Putrajaya milik Abuya.”
Di sini biar saya dedahkan sedikit peristiwa yang berlaku semasa kami ditahan di Labuan. SB menyangka Abuya akan tewas tapi rupa-rupanya Abuya menang besar di sana. Menurut nilaian akal mereka, logiknya plan yang dibuat boleh menghancurkan Abuya. Tapi bagaimana plan itu boleh gagal?

Ia bermula bilamana seorang tokoh politik di Labuan yang begitu sombong dan menghina Abuya di depan Ketua Majlis Negeri, di pejabatnya sewaktu majlis perkenalan. Gaya duduknya bersila panggung dan menghadapkan kasutnya ke arah muka Abuya, cukuplah menyakitkan. Belum lagi cakapnya.

Di situlah SB mula bersimpati dengan Abuya. Tuhan Maha Kuasa untuk menukar keraguan SB pada Abuya dengan rasa simpati. Maka bila tiap-tiap Isnin kami lapor diri ke balai, SB akan layan dengan baik. Ajak berbual-bual, bertanya masalah dan memberi panduan-panduan. Abuya pun ambil kesempatan kenalkan Tuhan.

Kepada tokoh politik tersebut, Abuya tidak berdendam bahkan Abuya meminta semua orang-orang Rufaqa’ terutama keluarga Abuya yang datang ke Labuan menyewa tempat tidur di hotel milik tokoh politik tersebut yang sudah ketiadaan pengunjung itu. Akhirnya meriahlah hotel tersebut kerana tidak putus-putus dikunjungi oleh keluarga, pengikut dan tetamu Abuya selama dua tahun Abuya di Labuan.

Terkejut besarlah para SB kerana melihat Abuya sanggup berbuat baik kepada orang yang membenci dan memusuhinya. Lagi sekali akhlak Abuya telah dapat menawan hati orang-orang yang hendak menentukan nasibnya di Labuan.

Akhirnya SB jadi kawan Abuya. Maka Abuya telah selesaikan banyak masalah-masalah mereka. Lalu jelaslah pada pihak SB bahawa Abuya bukanlah orang jahat bahkan orang baik-baik. Abuya bukan musuh tapi kawan yang menolong. Abuya bukannya membahayakan tapi sangat menguntungkan.

Alhasil, SB tidak curiga lagi dengan Abuya. Mereka membuat laporan-laporan yang baik-baik tentang Abuya sepanjang dua tahun di Labuan. Abuya dibenarkan membuat aktivitiaktiviti syarikat hingga ke peringkat antarabangsa.

Bukan tidak ada usaha-usaha dari tokoh tersebut dan orang-orangnya yang cukup takut kehilangan pengaruh untuk menjatuhkan dan memfitnah Abuya tetapi semuanya Allah tangkis melalui tangan-tangan SB yang sudah faham siapa Abuya sebenarnya iaitu mangsa kerakusan orang-orang politik.

Bila fitnah itu mengatakan Abuya cari pengaruh, SB pun jawab, “Macam mana orang yang tak boleh bercakap nak cari pengaruh.”

Bila fitnah berbunyi bahawa Abuya bawa ajaran sesat, SB akan jawab, “Abuya orang baik-baik.”

Bila fitnah itu mengatakan Abuya ada cita-cita politik, SB jawab, “Itu ialah motivasi perniagaan supaya orang-orangnya berjaya.”

Bila fitnah mengatakan Abuya ada agenda tersembunyi, SB kata, “Tidak ada. Tidak ada yang merbahaya dan dia bukan ancaman. Semua tuduhan itu berpunca dari orang yang hasad dengki dengannya.”

Masya-Allah, kebesaran Allah kerana mengubah hati-hati SB terhadap Abuya. Itulah kekuatan Abuya.

Dalam kesnya, Abuya juga terpaksa berhadapan dengan golongan ulama rasmi. SB menyaksikan dua puak bertelagah tentang agama. Tapi jelas yang satu praktis, yang satu hanya bercakap sahaja. Walaupun secara ilmu mereka tidak tahu siapa betul dan siapa salah tapi hati mereka lebih yakin dengan agama Abuya.

Elok saya turunkan di sini, dialog antara Abuya dengan pihak agama yang berlangsung di depan SB dari Kuala Lumpur, Labuan dan Sabah di majlis terakhir pertemuan bulanan itu, sebelum Abuya dibebaskan dari ISA. Sebenarnya dialog sering berlaku, kadang-kadang jadi tegang, tapi cukuplah saya berikan satu contoh saja.

Ulama rasmi: Kami minta Ashaari membuka serban sebelum dibebaskan.
Abuya: Saya tidak setuju. Kalau kena buka serban, tak bebas pun tak apa. Saya pakai serban ini bukannya ada apa-apa. Bukan seronok pun. Di waktu ulama-ulama pun sudah tidak memakainya, saya hanya ingin mempertahankan satu syiar Allah, Sunnah Rasul. Kalau kena buka juga, siapa lagi yang akan membesarkan hak-hak Allah dan Rasul di muka bumi ini?
(Waktu itu ulama-ulama rasmi yang datang itu tidak pakai songkok pun).

Alhamdulillah, KDN melalui wakilnya telah membebaskan juga Abuya tidak lama selepas itu, tanpa memaksa Abuya membuka serbannya.

Demikianlah Allah memerangi orang yang memerangi-Nya, lantas menanglah orang Allah. Abuya akhirnya dapat kemenangan di Labuan. Kemenangan yang dimaksudkan itu ialah boleh membangunkan Islam ke peringkat antarabangsa dan berjaya meyakinkan SB bahawa dia tidak bersalah.

Maka Abuya pun dibebaskan dari ISA dengan mendapat ramainya kawan dari kalangan polis dan SB. Semua plan yang disiapkan untuk menghalang Abuya tidak menjadi kerana awal-awal lagi Abuya telah ‘menawan’ hati mereka. Bila hati sudah tertawan, akta dan undang-undang sudah tidak boleh menguasai lagi. Bijaknya Allah, mengajak orang mencintai-Nya, lalu dengan cinta, orang akan ikut kata-kata-Nya tanpa arahan dan paksaan. Orang sanggup tinggalkan cinta-cinta sebelumnya.

No comments: