Aurad Muhammadiah

Abuya Ashaari Muhammad tidak boleh dipisahkan dengan Aurad Muhammadiah. Memisahkannya bererti membuang roh dari jasadnya. Apalah ertinya lagi kalau itu berlaku kepada jasad dan roh tadi?

Kata Abuya, “Terpulanglah apa orang hendak kata tentang mengapa saya jadi seperti ini. Namun bagi saya sendiri, yang merasai dan menjalaninya, sesungguhnya Aurad Muhammadiahlah satu-satunya faktor yang menjadikan saya begini. Seramai-ramai lelaki yang dilahirkan ke dunia sebagai lelaki kelahiran Bani Tamim, namun semuanya tidak dapat menjadi Putera Bani Tamim yang disabdakan kerana mereka tidak direzekikan Aurad Muhammadiah.”
Begitu sekali Abuya memandang besarnya peranan Aurad Muhammadiah dalam hidupnya.

Kata Abuya lagi, Islam bangkit di setiap zaman, adalah bersama tarekat pengiring. Tanpa kegiatan rohaniah, para pejuang tidak mungkin ada ‘power’ untuk melakukan kerjakerja kebangkitan itu. Bila selesai dan sempurna program kebangkitan itu, untuk sesuatu zaman itu, maka tamat jugalah peranan tarekat itu. Ertinya dia hanya berfungsi untuk zamannya saja. Untuk zaman lain, oleh tokoh kebangkitan lain, maka tarekatnya pun mestilah lain, yakni yang baru, yang mampu dan sesuai dengan suasana serta keperluan zamannya itu.

Untuk akhir zaman, memang kebangkitan Islam itu begitu jelas dijanjikan, berdasarkan banyaknya Hadis-Hadis akhir zaman yang menyebut tentangnya, yakni dengan jelas menyebutkan tokohnya ialah Imam Mahdi dan Putera Bani Tamim terpilih sebagai raja mindanya untuk mencetuskan tapak kebangkitan, atas arahan dan pantauan Imam Mahdi. Bila tapak sudah siap, yakni sebuah negara Islam Sunni sudah wujud, zahirlah Imam Mahdi untuk mengambil alih kuasa dalam masa satu malam sahaja. Sebab kerja-kerja sudah disiapkan oleh Putera Bani Tamim. Perjuangan itu akan diteruskan ke peringkat dunia.

Maka kata Abuya, untuk kerja-kerja seberat itu, Allah dan Rasul akan bekalkan ‘power’ yang cukup kuat kepada orangnya. Power itulah Aurad Muhammadiah. Berzikir dengannya, pejuang-pejuang Islam akhir zaman akan dibantu Allah untuk sampai mampu menzahirkan sistem Islam dalam kehidupan serta mampu melepasi musuh-musuhnya yang menghalang dengan seribu satu jenis rintangan.

Kata Abuya lagi, hanya pengamal Aurad Muhammadiah yang berjuang saja yang dapat lakukan kerja-kerja perjuangan akhir zaman ini. Pengamal-pengamal tarekat lain yang diwarisi dari zaman sebelum, sebenarnya tidak cukup kuat untuk melakukan perjuangan Islam akhir zaman ini. Sebab masanya sudah berlalu.

Aurad Muhammadiah adalah rezeki istimewa untuk Imam Mahdi. Ia diamalkan sejak 200 tahun yang lalu. Diwariskan dari generasi ke generasi dengan selamatnya. Halanganhalangan dapat dilepasi. Akhirnya Aurad Muhammadiah sampai ke tangan Abuya yang baru menyambungnya selama 60 tahun. Sekali lagi segala halangan dapat dilepasi dan kini Aurad Muhammadiah terbukti begitu powernya.

Aurad Muhammadiah, sesungguhnya aku tidak sanggup berpisah denganmu. Ketiadaanmu kurasa kekosongan dan tidak mampu meneruskan hidup. Cintaku padamu tidak padam-padam sampai kini. Meskipun tiada, kau kan tetap di hati.

Kaubuatkan aku didekatkan dengan Rasulullah SAW, keluarga baginda dan para Sahabat sekalian. Bersamamu aku terhubung kembali mengingati sekalian para rasul, nabi-nabi, wali-wali Allah dan sekalian orang-orang soleh. Seluruh mukmin mukminat, muslimin muslimat yang masih hidup atau yang sudah meninggal dunia, yang dinamakan saudara-saudara seislam itu, tidak pernah aku ambil kisah sebelumnya.

Tapi Aurad Muhammadiahlah yang hidupkan perhubungan hati dan mental dengan semua itu, hingga mendorong aku mengambil tanggungjawab untuk mendoakan dan hadiahkan pahala kepada mereka semua. Ibu bapaku yang pernah tidak kupedulikan sudah sekian lama, olehmu Aurad Muhammadiah, kau buatkan aku amat menghargai mereka dengan doa dan menghadiahkan bacaan-bacaan itu pada mereka pula.

Guru-guruku ramai tapi tiada seorang pun yang mampu berbuat seperti Aurad Muhammadiah. Yakni meyakini kewujudan Putera Bani Tamim dan Imam Mahdi, dua tokoh yang dijanjikan oleh Allah dan Rasul untuk mengembalikan semula kebangkitan Islam ke dunia di akhir zaman.
Sebagai umat Islam, sepatutnya mereka sangat merindui dan mengharapkan agar sejarah itu berlaku di tangan mereka. Sementelahan umat Islam kini kian hampir kehilangan segalagalanya. Amat pentinglah janji Tuhan itu direbutkan dan dibuat persiapan menyambut ketibaannya.

Aurad Muhammadiah adalah talian rohaniah, penghubung hatiku dengan Imam Mahdi dan Putera Bani Tamim. Penyelamat dunia yang disimpan oleh Tuhan untuk umat Islam akhir zaman.

Begitulah kebesaranmu, Aurad Muhammadiah. Itu baru intro bagi pengembaraan bersamamu. Starting yang cukup interesting, wahai Aurad Muhammadiah. Beruntungnya hidup bersamamu, mendapat sesuatu yang dunia tidak mampu menyediakannya. Rohaniku mendapat kawan serta kebahagiaan yang dicari.

Pengembaraan seterusnya:

Maksudnya: Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam. Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Yang menguasai Hari Pembalasan. Hanya Engkaulah yang kami sembah dan hanya kepada Engkaulah kami memohon pertolongan. Tunjukilah kami ke jalan yang lurus. (Iaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau berikan nikmat kepada mereka, bukan jalan orang-orang yang Engkau murkai dan bukan (pula jalan) orang-orang yang sesat. (Surah Al Fatehah).

Ayat pertama dalam bacaan Aurad Muhammadiah ialah ‘Al Fatehah’, Ummul Quran. Surat cinta agung dari Tuhan yang kalau difahami, manusia akan amat mencintai Tuhan.

Maksudnya: Aku menyaksikan bahawa tiada Tuhan yang sebenar melainkan Allah dan aku menyaksikan bahawa Muhammad itu pesuruh Allah. Abu Bakar yang sangat kuat membenarkan Islam, Umar yang dapat membezakan antara baik dan jahat, Utsman yang amat taat kepada Tuhan yang Maha Penyayang, Ali yang menjadi penyokong agama, Muhammad Imamul Mahdi, kesemuanya khalifah-khalifah Rasulullah SAW.

Ayat kedua ialah Zikir Syahadah, Khulafaur Rasyidin dan Imam Mahdi. Rasulullah SAW menjanjikan bahawa siapa menyebut nama orang-orang soleh akan turun rahmat. Maka olehmu Aurad Muhammadiah, kau bariskan nama Allah dan Rasul dan team utama mereka yang paling gigih memperjuangkan Allah dan Rasul. Bahagianya hati bila berpeluang setiap hari lima kali dapat mengenangngenang Allah, Rasul, Abu Bakar, Umar, Usman, Ali dan Imam Mahdi.

Mengambil mereka untuk merujuk, mengadu, menyatakan cinta dan takut serta berjanji untuk ikuti jejak hidup mereka, adalah sandaran yang amat kuat. Aurad Muhammadiah, kau benar-benar menghiburkan.

Maksudnya: Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin. Jika mereka berpaling (dari keimanan), maka katakanlah: Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain Dia, hanya kepada-Nya aku bertawakal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki Arasy yang agung. (Surah At Taubah: 128-129)

Ayat ketiga pula membuatkan cinta pada Allah dan Rasul makin mendalam. Hati tiada kepada yang lain lagi. Harapan sepenuhnya kepada mereka. Takut tidak ada lagi kepada selain-Nya.

Maksudnya: Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Tidak ada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang zalim. (Surah Al Anbiya: 87)

Ayat keempat. Terhadap Allah dan Rasul yang sebaik itu, seagung itu, maka terasa diri kurang ajar menghadapi mereka. Zalimnya seorang hamba yang tidak mempedulikan cinta agung dari Allah yang Maha Baik.

Maksudnya: Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Katakanlah: Dialah Allah yang Maha Esa. Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tiada pula diperanakkan. Dan tidak ada suatu pun yang setara dengan-Nya. (Surah Al Ikhlas)

Ayat kelima. Terpesona dengan Allah yang menamakan diri-Nya tempat meminta tolong. Pengabdian total kepada Allah diterapkan oleh Aurad Muhammadiah.

Maksudnya: Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Dan apabila kamu membaca Al Quran nescaya akan Kami adakan di antara kamu dengan orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan Akhirat suatu dinding yang tertutup. (Surah Al Israk: 45)

Mereka tuli, bisu dan buta, maka (oleh sebab itu) mereka tidak mengerti. (Surah Al Baqarah: 171)

Dan Kami adakan di hadapan mereka dinding dan di belakang mereka dinding (pula), maka Kami kaburkan mereka sehingga mereka tidak dapat melihat. (Surah Yaasin: 9)

Ayat keenam. Mendapat janji yang pasti dari Allah, bahawa pencinta kebenaran nescaya dilindungi dari musuhnya.

Maksudnya: Ya Allah kurniakanlah kesejahteraan dan keselamatan kepada penghulu kami Muhammad, Nabi yang tidak perlu membaca dan menulis, dan demikian juga kepada sekalian ahli keluarganya dan Sahabat-Sahabatnya, seberapa banyak bilangan yang Engkau ketahui dan seberapa berat timbangan yang Engkau ketahui dan sepenuh apa jua yang Engkau ketahui.

Ayat ketujuh. Menyatakan terima kasih tiada terhingga kepada Rasulullah SAW, keluarga dan Sahabat dengan meminta Allah selawatkan dan selamatkan mereka. Kerana merekalah, segalanya diberikan Allah kepada manusia. Demikian Aurad Muhammadiah menghubungkanku dengan Nabiku yang sudah wafat. Cinta Rasul berbunga semula.

Maksudnya: Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Dan sesungguhnya telah Kami berikan kepada Daud kurnia dari Kami. (Kami berÔ¨Ārman): Hai gunung-gunung dan burung-burung bertasbihlah berulang-ulang bersama Daud, dan Kami telah melunakkan besi untuknya. (Iaitu) buatlah baju besi yang besar-besar dan tentukan ukuran dengan tepat, dan kerjakanlah amalan yang soleh, sesungguhnya Aku melihat apa-apa yang kamu kerjakan. (Surah Saba: 10-11)

Ayat akhir. Allah menawarkan hadiah paling istimewa sepertimana pernah diberi pada Nabi Daud kalau kita sanggup cinta dan takut pada-Nya. Hebat Aurad Muhammadiah, membuat ending yang begitu mengghairahkan sekali. Manalah Abuya dan orang-orangnya tidak gilakanmu Aurad Muhammadiah. Meskipun dikebumikan tapi kau tetap dikenang! Moga-moga Syeikhnya dimuliakan Tuhan dan diangkat darjat. Amin, ya Allah.

Kesimpulan: Bahawa Aurad Muhammadiah ialah perjalanan menuju Tuhan dengan langkah yang cukup praktikal, berkesan dan tepat dengan keperluan zaman. Sayang, ia tidak boleh hidup di Malaysia.

4 comments:

Anonymous said...

assalamualaikum...

saya nak komen sikit tentang ayat2 pada post nih, terlalu banyak ayat macam budak sekolah rendah yang baru naik darjah 6... bahsa pun rojak... maaf jika terkasar bahasa ye.. cuba lihat ayat kat bawah ni...

Allah dan Rasul akan bekalkan ‘power’ yang cukup kuat kepada orangnya. Power itulah Aurad Muhammadiah...dan juga... Sekali lagi segala halangan dapat dilepasi dan kini Aurad Muhammadiah terbukti begitu powernya.

kenapa tidak menggunakan perkataan kekuatan..? bukankah nampak lagi kemas dan cantik struktur ayat tu...

Anonymous said...

aku rasa tak salah guna perkataan 'power', walaupun aku tak nafi ia seperti merojakkan bahasa dan tidak nampak ilmiah seperti buku2 akademik. Ini kerana buku ini ditulis dalam bahasa yg santai...dgn tujuan utk mudah difahami walaupun sebenarnya isinya berat utk dihadamkan dengan akal fikiran.

aku rasa itu tujuan penulis, membawa maksud dan kefahaman yg berat dengan memudahkan penggunaan bahasa supaya ia tdk nampak berat utk digarap dgn akal.

wallahualam.

Anonymous said...

aku rasa pun begitu.

Penyokong said...

As-salamu 'alaikum.

Semoga Kebenaran sentiasa ditegakkan.