Imam Mahdi

Kalau kita mengkaji secara mendalam Hadis-Hadis Nabi tentang Imam Mahdi, ditambah dengan kefahaman yang Allah beri secara ilham, nescaya kita akan membuat kesimpulan seperti yang akan dinyatakan di bawah ini.
Kata Abuya, beliau membuat kajian perihal janji Allah untuk akhir zaman, khusus tentang Imam Mahdi sudah 50 tahun lebih. Oleh kerana Hadis-Hadis itu banyak yang bersifat ‘kod-kod rahsia’ yang Allah dan Rasul sendiri sifatkan, maka untuk memahaminya mestilah seseorang yang diberi faham sendiri oleh Allah dan Rasul secara ilham. Kata Abuya, oleh kerana pelaksana kepada kebangkitan Islam itu ialah Imam Mahdi sendiri dan Putera Bani Tamim, maka kepada merekalah diberi ilham untuk menambah faham erti keseluruhan pakej Hadis akhir zaman itu. Selain mereka, sekalipun para ulama, sekalipun Yahudi, mereka tidak pasti bentuk atau format sebenarnya tentang bagaimana berlakunya kebangkitan itu. Ini kerana maksud asal Hadis-Hadis itu terlalu umum dan kabur.

Menurut Abuya, dia memang diberi faham oleh Allah ten-tang konsep, teknik dan hala tuju perjuangan akhir zaman, bagaimana ia bermula sampailah ke akhirnya. Kefahaman itu sudah diuji dalam tindakan dan sudah pun berhasil. Hasilnya setakat ini membuatkan Abuya amat yakin bahawa kefahaman yang didapatkan dari masa ke semasa itu memang satu kebenaran.

Berikut ialah apa yang Abuya faham tentang Imam Mahdi dan perjuangannya dengan merujuk kepada Hadis-Hadis akhir zaman serta ilham yang Abuya dapat dari masa ke semasa, sejak 40 tahun yang lalu:

1 Imam Mahdi adalah seorang lelaki yang masih hidup dan sedang dighaibkan Allah.

2 Dia akan zahir ke dunia nyata pada waktu yang Allah kehendaki untuk melakukan kebangkitan Islam.

3 Di hari zahirnya iaitu hari Jumaat bulan haji, khatib sedang membaca khutbah Jumaat di mimbar Masjidil Ha-ram di Mekah, tetapi hidungnya berdarah kerana cuaca terlalu panas. Khatib itu turun dari mimbar dan naiklah khatib yang kedua untuk berkhutbah. Tetapi hidungnya juga berdarah, maka naiklah khatib yang ketiga, tetapi berdarah hidung juga. Demikianlah berlaku hingga 6 orang khatib mengambil tempat, tetapi semuanya berdarah hidung. Oleh kerana darah itu najis, maka batallah khutbah mereka semuanya. Terakhir, naiklah khatib ketujuh dan didapati hidungnya tidak berdarah, maka dialah yang menjadi imam sembahyang Jumaat pada hari itu di Mekah. Itulah dia Imam Mahdi sewaktu mulamula dizahirkan Allah ke alam nyata setelah dighaibkan Allah selama 80 tahun sudah. Kejadian ini mirip dengan kejadian sewaktu akan zahirnya Nabi Isa, waktu Subuh di Masjid Omawi di Damsyik Syria.

4 Nama Imam Mahdi ialah Muhammad bin Abdullah, ibunya Aminah, keturunan Bani Hasyim iaitu Arab Quraisy dan merupakan ahlul bait.

5 Imam Mahdi akan zahir tidak lama lagi iaitu selepas terjadinya daulah Islamiah di Malaysia iaitu sekitar 3 hingga 4 tahun lagi.

6 Dari Mekah, dia akan ke Malaysia untuk menerima serahan kuasa dari Putera Bani Tamim. Hal ini berlaku setelah 6 bulan kezahirannya di mimbar Masjidil Haram itu.

7 Dalam tempoh 6 bulan itu, Imam Mahdi belum isytihar dirinya. Beliau hanya bertemu wazir-wazirnya dan mengatur strategi bagaimana untuk melengkapkan persiapan untuk pengisytiharan. Umat Islam yang sudah tahu keberadaannya walaupun tidak isytihar, akan berbaiah kepadanya. Maka Imam Mahdi syaratkan mereka mesti berbaiah dulu dengan Putera Bani Tamim, kemudian mengikuti kursus Ilmu Ikhwan dan Asoib di Malaysia. Kebanyakan yang berbaiah ialah syeikh tarekat yang hak bersama pengikutnya, kebanyakannya orang Timur Tengah dan juga dari seluruh dunia akan berbondongbondong ke Malaysia.

8 Program penyerahan kuasa berlangsung hanya satu malam, sebab kerja-kerja menyiapkannya sudah dibuat oleh Putera Bani Tamim selama 40 tahun. Imam Mahdi memimpin kerja-kerja itu dari balik tabir.

9 Dengan kuasa daulah yang ada, dengan sistem pemerintahan khalifah yang sudah wujud dan dengan pengaruh yang sudah bertaraf dunia, Imam Mahdi akan memulakan operasi memerangi Amerika (Sufyani). Beliau akan menang dan dapat menguasai dunia.

10 Imam Mahdi memerintah dunia selama 40 tahun. Bila dajjal datang, Nabi Isa turun untuk membunuhnya. Nabi Isa akan membenarkan Imam Mahdi, hasilnya seluruh penghuni dunia akan jadi pengikut Imam Mahdi.

Hari ini watak dunia sudah betul-betul jadi seperti wataknya sebelum kelahiran Nabi Muhammad SAW. Itulah tanda besar Imam Mahdi sudah hampir untuk datang. Dunia sudah kehilangan punca. Seorang penyelamat dari Tuhan benarbenar diperlukan. Untuk itu kata Abuya, Tuhan akan jadikan Malaysia negara Islam dengan kuasa-Nya tidak lama lagi.

Sebab Imam Mahdi itu datang dan berperanan, mestilah di atas kuasa dan sistem yang benar-benar mendukung ketibaannya. Kalau beliau datang tanpa sokongan, siapa yang akan menyambutnya? Siapa yang akan membenarkannya? Tentu akan jadi seperti Osama bin Laden yang hidup terbuang. Sebab itu syarat wajib bagi kedatangan Imam Mahdi ialah sebuah daulah Islamiah yang menjadi pendukungnya dan kemudian menyerahkan kuasa itu kepadanya. Dengan kuasa itu, dia berjuang lagi dan dapat tawan dunia, kemudian Nabi Isa pun turun, Imam Mahdi dan kuasanya akan sambut Nabi Isa dan isytiharkan pada dunia. “Inilah Nabi Isa.” Barulah dunia menerimanya.

Kata Abuya, kalau Imam Mahdi dan Nabi Isa turun, tiada yang menyambut, nanti dunia akan curiga, Bush akan tangkap dan hiduplah mereka macam Osama bin Laden.

Rakyat Malaysia yang Islam dan bukan Islam jangan takut dengan berita ini. Imam Mahdi penyelamat untuk semua. Ingatlah ketika Rasulullah datang ke Madinah, orang Madinah jadi lebih beruntung daripada sebelum kedatangan baginda. Begitu juga di Mekah, bilamana Rasulullah dapat kembali, keadaannya jadi jauh lebih baik dari Mekah sebelumnya. Bahkan sebenarnya, semua negara-negara sekitar sangat mengalu-alukan ketibaan para Sahabat ke negara mereka. Cuma untuk dapat masuk, adalah sedikit halangan oleh penguasapenguasa yang hasad dengki, gila kuasa, mementingkan diri yang terpaksa diperangi. Rakyat sebenarnya merindui penyelamat dan mengalu-alukan wakil-wakil Rasul ke negara mereka.

Tapi musuh Islam telah putar belitkan sejarah konon Rasulullah pengganas perang. Insya-Allah di Malaysia, Allah, Rasul dan Imam Mahdi akan selesaikan semua masalahnya melalui wakil mereka, Putera Bani Tamim. Malaysia akan betul-betul jadi negara aman, makmur dan dapat keampunan Allah. Malaysia akan jadi negara yang perjuangkan kasih sayang. Thailand akan menyokong. Rakyat Singapura akan tinggalkan negara mereka kerana hendak menumpang kasih sayang Malaysia. Brunei akan terus menyertai Malaysia seperti Sabah dan Sarawak. Indonesia pun sangat mendukung dan negara-negara Islam akan iktiraf terutamanya yang ketuanya berketurunan Rasulullah.

Insya-Allah, ekoran dari itu, empayar Barat akan runtuh dan kiblat dunia beralih ke Timur yakni Malaysia. Putrajaya menjadi pusat pemerintahan dan pentadbiran dunia mengganti New York. Haramain di Mekah akan menjadi pusat ibadah.

Orang Melayu khususnya dan Timur umumnya akan jadi empayar dunia. Dapat menguasai Masjidil Aqsa semula bilamana Palestin dapat dirampas dari Yahudi. Orang Melayu akan jadi seperti bangsa Arab waktu kegemilangannya iaitu masing-masing berselerakan ke seluruh pelosok dunia, membawa Islam bersama Putera Bani Tamim dan Imam Mahdi. Kebanyakannya tidak mati di tanah air sendiri kerana sudah bermastautin di mana-mana sahaja di dunia sebagai penguasa-penguasa kepada bangsa dan negara-negara seantero dunia.

Janganlah nafikan berita-berita ini dahulu. Just wait and see! Selagi Abuya masih hidup, anda kena bersabar untuk dia membuktikannya sebab sampai setakat ini, beliau masih relevan dengan apa yang diperjuangkan dan yang diberitakan berpotensi untuk terjadi. Suasana dan watak dunia serta Malaysia khususnya, memungkinkan saja semua ini boleh berlaku bila-bila masa dengan kuasa Allah secara luar biasa (karamah atau mukjizat Rasulullah). Kata Abuya, cuba berfikir begini:

Kalaulah seminggu sebelum terjadi peristiwa pertukaran kuasa di Thailand seperti yang berlaku baru-baru ini, ada orang memberitahu kita, “Seminggu lagi akan terjadi di salah satu negara Asia rampasan kuasa oleh ketua tentera beragama Islam. Cuba teka negara manakah itu?” Tentu kita kata Indonesia. Kalau Thailand, mustahil sebab ia negara Buddha. Singapura lagi tidak masuk akal. Begitulah kuasa Allah, perkara yang paling susah untuk dilogikkan boleh berlaku. Itu satu contoh. Walhal Tuhan sudah buat bermacam-macam contoh lain di Asia ini sesuatu yang tidak logik tetapi telah pun terjadi. Ini kerana Allah bermaksud mempersiapkan fikiran kita untuk menerima berita-berita yang bakal berlaku agar kita dapat bersedia dan bersiap.

Di waktu Allah dan Rasul melakukan kebangkitan pertama, para Sahabat dan bangsa Arab diberitakan dahulu apakah yang akan berlaku. Contohnya, melalui Rasulullah, diberitakan Rom dan Parsi, Syria, Konstantinopel (Istanbul), Mesir dan China akan jatuh ke tangan Islam. Padahal waktu berita itu dimaklumkan, semuanya berkeadaan mustahil untuk berlaku. Tapi para Sahabat terus bergegas-gegas mencubanya kerana terlalu yakin dengan Rasul. Alhasil semua negara Kristian itu menjadi negara Islam di tangan para Sahabat seperti yang diberitakan.

Abuya amat yakin bahawa apa yang berlaku pada dirinya adalah ulangan sejarah. Dia benar-benar diberitakan. Bukan tidak takut dan tidak malu dengan semua itu, tapi hati cukup kuat mendesak untuk menyatakannya. Moga-moga kita tidak prejudis tetapi bersangka baik dengan takdir ini dan paling tidak pun tunggu dan lihat. Jangan menentang dulu, supaya kalau terjadi, kita tidak menyesal yang amat sangat sepanjang hidup.

Perihal Imam Mahdi itu, ikutilah riwayatnya seperti berikut:

Sayidi Syeikh Muhammad bin Abdullah As Suhaimi adalah seorang ulama besar. Beliau lebih dikenali dengan gelaran Kiyai Agung kerana ramai murid-muridnya yang telah menjadi kiyai (guru agama) dan banyak pula orang-orang yang memang sudah sedia menjadi kiyai juga belajar dengannya. Beliau dilahirkan di Kampung Sudagaran dalam daerah Wonosobo di dalam negeri Jawa pada tahun 1259 Hijrah. Ketika Syeikh As Suhaimi sedang berada di Tanah Arab, maka dia telah menambah gelaran ‘As Suhaimi’ pada namanya yang asal.

Menurut nasabnya, Syeikh Suhaimi merupakan keturunan Rasulullah SAW. Setelah berkahwin, beliau tinggal di Kampung Kali Beber, daerah Garung, Wonosobo. Tidak lama sesudah perkahwinannya dengan Nyai Qaniah, maka Syeikh Suhaimi berangkat seorang diri untuk meneruskan pelajaran agama ke pondok Sulu Tiang di daerah Luwanuh. Tetapi tidak berapa lama kemudian beliau berpindah ke Pondok Termas di daerah Pacitan. Dua pondok tersebut memang sudah masyhur ramai muridnya terutama Pondok Termas. Boleh dikatakan kebanyakan ulama besar di Tanah Jawa telah mengaji dan belajar di situ. Sayidi mempunyai ilmu tentang 4 mazhab.

Setelah belajar selama beberapa tahun di Pondok Termas, maka Syeikh Suhaimi telah kembali ke Wonosobo. Tidak berapa lama di Wonosobo, beliau berangkat ke Mekah Al Musyarafah untuk menunaikan fardhu haji dan menyambung pelajarannya di sana. Di Mekah inilah Syeikh Suhaimi menukar cara hidupnya, dari kehidupan seorang anak saudagar menjadi kehidupan seorang darwisy. Syeikh Suhaimi telah mula mencari dan belajar ilmu hakikat dan ilmu tasawuf, ilmu-ilmu untuk mensucikan hati dan ilmu-ilmu yang menyatakan adab serta perilaku para wali dan orang-orang soleh.

Ilmu-ilmu seperti itu tidak mudah dicapai dan tidak cepat mencapai hasil apabila tidak disertai dengan menjauhkan diri dari tarikan dunia, banyak berpuasa dan mengurangi makan, banyak berjaga dan beribadah setelah tengah malam dan juga banyak menziarahi makam para wali Allah, orang soleh, lebih-lebih lagi makam nabi-nabi serta mendapat bimbingan guru mursyid.

Kerana itulah, Syeikh Suhaimi kemudiannya berguru dengan seorang guru yang kasyaf. Dan setelah 40 hari, maka beliau banyak menemukan peristiwa-peristiwa ganjil dalam kehidupannya. Itulah satu tanda bahawa Syeikh Suhaimi telah mendapat ilmu batin.

Selain itu Syeikh Suhaimi mengamalkan bacaan aurad atau bacaan tertentu yang mengandungi ayat-ayat Al Quran dan selawat-selawat yang dibaca setelah sembahyang fardhu. Bacaan-bacaan itu dinamakan Aurad Muhammadiah. Untuk hendak mengamalkannya (sebagaimana amalan lain yang sejenis dengannya) maka hendalah mendapat ‘ijazah’, iaitu dengan mendapat izin dari Syeikh Suhaimi atau salah seorang dari wakil-wakilnya yang masih ada sampai sekarang.

Adapun asal bacaan Aurad Muhammadiah itu adalah setelah Syeikh Suhaimi menuntut dan menjalankan amalanamalan batin dari ayat Al Quran. Setelah sekian lama maka amalan-amalan itu telah menjadi semakin banyak, bahkan seluruh Al Quran juga pernah beliau amalkan. Sejak itu Syeikh Suhaimi mulai merasa keberatan serta tidak cukup waktu untuk mengamalkannya dengan sempurna apalagi jika amalan-amalan itu diturunkan kepada murid-muridnya kelak. Lalu dia pun berdoa kepada Allah supaya ditunjukkan cara untuk meringkaskan amalan-amalan tersebut.

Kemudian Syeikh Suhaimi mendapat ‘alamat’ menyuruh dia masuk ke dalam Kaabah selepas tengah malam yang tertentu. Maka ketika dia masuk, tiba-tiba dia berjumpa dengan Rasulullah SAW dalam keadaan jaga (tidak mimpi) dan Rasulullah SAW telah mengajarkan kepadanya bacaan Aurad Muhammadiah ini serta cara-cara mengamalkannya. Dan Aurad Muhammadiah itu telah diizinkan untuk ‘diturunkan’ kepada sesiapa sahaja yang berkehendak mengamalkannya.

Bertemunya Syeikh Suhaimi dengan Rasulullah SAW di dalam Kaabah merupakan satu perkara luar biasa yang terjadi ke atas dirinya. Bahkan dalam riwayat hidup Syeikh Suhaimi, kita dapati bermacam-macam perkara luar biasa yang diizinkan Allah terjadi padanya. Atas dasar itu maka nyatalah bahawa beliau adalah seorang wali Allah. Bagi sebahagian orang, kerana besarnya karamah dari Syeikh Suhaimi, maka beliau dimasukkan dalam golongan wali-wali besar (Kutubul Auliya).

Pulang dari Mekah, beliau memperjuangkan Islam di Timur (Asia Tenggara). Kepimpinannya sangat menonjol hingga begitu digeruni oleh kerajaan British. Macam-macam kesusahan ditimpakan oleh musuh-musuh Allah itu pada Sayidi. Akhirnya beliau dighaibkan Allah. Sebelum itu Sayidi telah memberitahu orang-orangnya bahawa dialah Imam Mahdi.

Banyak bukti menunjukkan beliau belum mati tapi dighaibkan oleh Allah antaranya ialah:

Diceritakan oleh Tok Aki Abdur Rahman dari Terengganu. Waktu Sayidi sedang dikafankan, dia dan ayahnya ada halaman. Orang terlalu ramai. Mereka menyelit-nyelit untuk naik menziarah jenazah. Tiba-tiba di tengah ramai ada seseorang menepuk bahu ayahnya. Terkejutnya Tok Aki dan ayahnya kerana Sayidi Syeikh berdiri di depan mereka.
Ayahnya bertanya, “Kan Sayidi mati?”
Jawab Sayidi, “Ini siapa?” sambil menunjuk pada dirinya.
Kemudian Sayidi hilang dan ayah Tok Aki berkata, “Embah tak mati, jom kita balik!”
Hal yang sama berlaku kepada seorang lagi kawan ayah Tok Aki yang ikut ke kubur. Maka yakinlah orang-orang Sayidi bahawa sebenarnya Sayidi belum mati, dia cuma ghaib.

Hal ini amat perlu sebenarnya kerana Yahudi sangat mencari Imam Mahdi. Mereka sanggup buat apa saja untuk menggagalkan rancangan Tuhan. Maka, bila Allah memilih untuk jadikan format perjuangan Islam akhir zaman ini sangat misteri, adalah suatu kebijaksanaan-Nya yang Maha Adil.

No comments: